RSS

HIKMAT : ILMU MALAIKAT 8000

perang-badar

Buat pengetahuan ikhwan selendang pusaka masjid Kg. Laut dan para pembaca sekelian. Ilmu malaikat 8000 ini adalah salah satu daripada khazanah amalan kehebatan orang tua melayu dahulu kala. Ia diwarisi turun temurun dari para ulama dan wali-wali Allah semenjak berkurun lamanya. Zaman sekarang ini saya percaya masih ada segelintir dari ulama dan orang-orang tua melayu yang menyimpan dan mengamalkannya. Sudah tentu kita yang berminat dengan ilmu sebegini akan terliur. Kalau dah terliur tu, usahakanlah mencarinya. Saya disini hanya sekadar bercerita sahaja. Betapa susahnya nak menemukan sebutir berlian, begitulah perumpamaannya hendak menemukan orang tua yang memiliki ilmu ini. Jika ada bahagiannya untuk kita maka Alhamdulillah. Dapatlah kita kecap kemanisannya. Rajin-rajinlah bermohon kepada Allah agar dipermudahkan jalan menuntut ilmu. Bila jalan ilmu dibuka maka tak terkutiplah ilmu yang akan kita lalui itu. Terlampau banyak datangnya.
Pernah juga saya bertanyakan apa gunanya ilmu malaikat 8000 ini kepada sa-orang tua yang pernah saya temui. Diamnya sebentar berfikir untuk mencari jawapan. Katanya ilmu ini besar fadhilat dan luas manfaatnya. Susah hendak diperincikan satu persatu. Mudah kata ilmu ini 1001 guna mengikut niat yang dipasang. Katanya lagi “ kalu awe ado ilmu ni. Insyaallah awe boleh alahkan ore jahat so daerah. Ore bedil tak kena, bom nnetup tak kena, jatuh dari tepat tinggi ado ore sambut, nok wak bbomo pun bleh, pengasih, penggerun dan bla bla bla..tapi nok bulih ko jadi lagu tu awe kena beramal ssungoh la..biar ado dulu 3000 dalam dado tu..” tamatlah kalam orang tua itu. Wallahua’lam. Sama – sama kita selongkar khazanah berharga yang masih tersisa di alam melayu ini. Semoga dapat kita pakai buat menjaga agama, bangsa dan Negara.

 
9 Komen

Posted by di 25 Februari 2015 in doa

 

PENYALANG ANTIK untuk dimaharkan : rm 1500 ( HOLD )

PANJANG : +- 17 INCI

HULU DAN SAMPIR : KEMUNING

BTG SERUNAI : SENA

BLEH WASAP : 0148886599

IMG_20150224_064445IMG_20150224_064643IMG_20150224_064551IMG_20150224_064537IMG_20150224_064630IMG_20150224_064520

 
Tinggalkan komen

Posted by di 24 Februari 2015 in senjata melayu

 

LEMBING ANTIK DIMAHARKAN

PANJANG : +- 9 INCI

MAHAR : KIRI RM 600, KANAN RM 500.

IMG_20150224_064811IMG_20150224_064829IMG_20150224_064802IMG_20150224_064746

 
Tinggalkan komen

Posted by di 24 Februari 2015 in senjata melayu

 

CERPEN : AL- KESAH KERIS PANDETHA NAN SEBILAH

KERIS PENDETA

KERIS TOK UBAN, HANYA SEBILAH SEUMPAMANYA. DI DALAM DUNIA

SULTAN MANSUR

1898 Masihi

SULTAN Mansur merenung jauh ke luar jendela. Pelbagai perkara terbuncah di fikiran. Jarang sekali dia mencemar duli ke teratak rakyat kebanyakan seperti mana yang sedang dilakukannya pada malam ini. Sejak kopi panas dihidang, Tuan Guru Haji Abdul Samad bin Muhammad Salleh lebih banyak diam di dalam zikir.
Malam pula seperti memahami keresahan di hati raja berjiwa rakyat itu. Sesekali angin malam berpuput menghantar kedamaian. Sultan Mansur menarik nafas panjang, menikmati panorama malam sepenuh jiwa kemudian duduk menyua cangkir berisi kopi ke bibir.
“Tuan Guru tahu tentang keris itu bukan?” Sultan Mansur separuh berbisik, seolah-olah dinding anyaman kelerai itu tidak mampu menyimpan rahsia.
“Keris apa Tuanku?” Ulama yang masyhur dengan gelaran Tuan Guru Tabal kerana berasal dari Kampung Tabal itu tersenyum tenang ibarat semilir pantai yang menghantar kedamaian ke perdu rasa.
Sultan Mansur menjeling. “Takkan Tuan Guru tak tahu. Masakan jauhari tidak mengenal manikam.”
“Adakah Tuanku sedang menguji patik?” Tuan Guru Tabal tersenyum mendengar titah sultan yang dianggapnya bermotif usikan itu.
“Buat apalah beta hendak menguji seorang ulama besar seperti Tuan Guru. Tidaklah beta bertanya ini melainkan dengan niat yang baik-baik sahaja.”
“Keris berdaulat mengandung tuah dan maruah. Keris warisan nenek moyang pantang terbiar, pantang dipakai menyalahi adat.” Mendengar Tuan Guru Tabal bermadah, Sultan Mansur merapatkan lututnya di sisi ulama itu. Tiada sedikit pun rasa canggung berbuat demikian di dalam hati seorang sultan yang tawadhuk.
“Keris Pendheta Indera Lela.” Sultan Mansur tidak mahu berselindung lagi. Rasa terbuku amat keras memenuhi dadanya.
“Tetapi, bagaimana tuanku dapat meneka bahawa patik kenal keris itu?”
“Firasat hati.” Jawab Sultan Mansur ringkas. Raut jernih guru agama itu ditatap.
“Subhanallah.” Kepada Allah jua Tuan Guru Tabal melanjutkan pujiannya.
“Beta mahu Tuan Guru menjaga keris ini.” Suara sultan berbaur harapan yang mengandung resah. Gelisahnya menumpahi wajah.
Tuan Guru Tabal terkesima. “Ampun Tuanku beribu ampun. Keris ini pakaian sultan, budaya laksamana.”
“Sesiapa sahaja yang berilmu itulah yang mulia di sisi orang Melayu. Adakah keris ulama itu mesti lain bentuknya?” Sultan Mansur mencapai cangkir yang sudah ditambah isinya.
“Bukan begitu. Patik cuma bermaksud, alat kebesaran utama ini adalah milik tuanku yang bersemayam di singgahsana, atau laksamana istana yang lebih layak memegangnya.”
“Beta makin khuatir dengan permainan istana sekarang. Entah siapa taulan entah siapa gunting di dalam lipatan. Seperti yang beta pernah beritahu Tuan Guru dahulu tentang sebahagian pembesar yang tikam-menikam dari belakang, ada juga usaha-usaha halus untuk merampas takhta beta.” Kopi yang masih berbaki itu dihabiskan.
“Masih belum selesaikan masalah istana itu?” Tuan Guru Tabal terus menggetil tasbih di tangan.
Sultan Mansur menggeleng lemah. “Inggeris juga sudah menakluk Pulau Pinang dan Johor. Pada firasat beta, tidak lama lagi mereka akan datang untuk memerangkap kita pula.”
“Beta amat takut kalau-kalau sejarah akan berulang. Kita tidak boleh lupakan saja peristiwa gedung yang menyimpan khazanah nenek moyang diraja dibakar di Perak, dan bagaimana Stamford Raffles mengangkut khazanah raja-raja Melayu dengan kapal lalu membakarnya.”
“Kafir Nasrani dan Yahudi tidak akan berdiam diri selagi kita tidak mengikut mereka hatta ke lubang biawak. Itu memang sifat mereka yang sudah dikhabarkan wahyu.”
“Itulah yang beta risaukan. Beta bimbang jika amanah ini pun dirampas mereka.” Sultan Mansur menghulurkan satu bungkusan kain limar kuning yang diikat kemas dengan lima tali yang juga daripada jenis kain yang sama.
“Bermata sakti berhulu seni, lok sembilan miangnya perak, warisan diraja penjaga negeri, kepada Tuan Guru beta berharap.”
Tuan Guru Tabal menyambutnya. Ikatan kain dibuka. Sebilah keris berhulu kayu kemuning emas dengan ukiran penuh kejap di dalam sampirnya. Tatkala matanya ditarik keluar, tulang keris itu mengeluarkan cahaya. Tuan Tabal ulama berkaramah tidak terkejut. Hanya nama Allah sahaja yang dipuja-puja di dalam hati.
“Setiap kali beta menarik matanya, kadang ia bercahaya kadang tidak. Kalau kurang ibadah beta pada hari itu, suram sahaja cahayanya. Kalau ada apa-apa dosa yang beta perbuat, tiada mahu ia bercahaya. Tetapi hari ini pertama kali beta melihat sinarnya yang paling cemerlang, apabila dia ditarik oleh Tuan Guru sendiri.”
Tuan Guru Tabal tidak menjawab, jemarinya menyentuh ganja seiras, angkut-angkut dan ketandaan gunung pada keris jenis melela jarak itu. Tahulah dia ini bukan keris pakaian orang sebarangan. Bukan juga sebarang raja. Hanya raja yang terplih daripada segala raja. Subhanallah. Nama Allah terus mekar di sukma.
“Dan ini kembarnya.” Sultan Mansur menghulurkan bungkusan kuning yang kedua dari jenis kain songket berbentuk segi empat. Apabila dibuka terserlahlah sebuah buku usang berkertas tebal. Aksara jawi yang tertera di kulitnya masih boleh dibaca dengan jelas.
Catatan Negeri Kisaran Payung.
“Manuskrip ini berusia hampir tujuh ratus tahun. Hasil tangan dan buah fikir raja kita dahulu kala.” Titah Sultan Mansur.
Tuan Guru Tabal membuka helaian pertama. Tertera di sana nama penulis, tokoh epik yang amat masyhur sekali .
Puteri Adruja Wijayamala Singa.
“Dialah Cik Siti Wan Kembang I, seorang wirawati kebanggaan rakyat jelata, malah wajar menjadi kemegahan seluruh bangsa Melayu di dunia ini.” Sultan Mansur cuba memperkenalkan watak silam tersebut.
“Patik ketahui kehebatan raja kita ini di medan perang. Tapi patik langsung tidak menyangka baginda juga berjihad dengan pena. Tebal sungguh kitab tulisan tangan baginda ini.”
Pada lembaran kedua pula tertera kaligrafi khat thulus yang sangat indah, sepotong ayat Al-Quran daripada Surah Al-A’raf ayat 176 yang turut disertakan juga di bawahnya terjemahan di dalam tulisan jawi berkhat nasakh:
Maka ceritakanlah kisah-kisah itu agar mereka berfikir.
“Beta harap Tuan Guru simpanlah rahsia ini baik-baik. Kitab kuno ini sangat berharga kepada rantau ini kerana di dalamnya tersimpan bermacam kunci khazanah bangsa dan tanah air.” Titah Sultan Mansur tegas.
“Ampun Tuanku beribu ampun, izinkan patik bertanya, kenapa patik yang Tuanku pilih?”
“Bukankah di negeri kita pada masa kini Tuan Guru berempat yang paling alim dan pandai agama. Tok Pulai Chondong, Tok Wan Ali Kutan, Tok Kenali dan Tuan Guru Tabal sendiri. Sayangnya Tok Pulai Chondong baru sahaja wafat di Mekah. Tok Wan Ali Kutan dan Tok Kenali pula masih di bumi kiblat umat Islam itu. Maka yang tinggal hanyalah Tuan Guru sahaja.”
Tuan Guru Tabal mengangguk perlahan. “Benarlah ulama-ulama kita ramai yang ke Mekah untuk menunut ilmu dan beribadah di sana. Adapun berkenaan patik itu Tuanku terlebih memuji.”
“Beta harap Tuan Guru sudi memegang amanah keris ini.” Bisik Sultan Mansur.
“Tetapi patik bukan dari kalangan orang istana.” Tuan Guru Tabal merendah diri.
“Beta tidak nampak siapa lagi di kalangan kerabat beta mahupun bangsawan yang layak untuk tugas ini. Namun apabila tiba masanya nanti, keris ini bolehlah dikembalikan kepada pewaris diraja semula apabila keadaan sudah mengizinkan.”
Melihatkan Tuan Guru Tabal terdiam, Sultan Mansur menambah, “Jika Tuan Guru pun tidak mahu, maka habislah sudah perkiraan beta.”
“Jika itu kehendak Tuanku, InsyaAllah akan patik usahakan.”
“Alhamdulillah.” Sultan Mansur tersenyum puas. Seperti teralih sebuah bukit dari atas bahu. Sudah beberapa purnama dia merasakan mandi yang tidak basah, makan yang tidak kenyang dan tidur yang tidak lena.
“Beta juga risau memikirkan hal ehwal agama negeri.” Kegundahan terus diluahkan.
“Tiada kubangan yang tidak berkodok, tuanku.”
“Semakin beta mempelajari Islam, semakin beta sedar akan amanah menjaga negeri yang amat berat.” Sultan Mansur bangun semula menghampiri jendela. Seperti mahu mencari sesuatu di hamparan langit malam.
“Usah khuatir, Tuanku tidak bersendirian. Adapun di Mekah itu terdapat ramai ulama-ulama Melayu Kelantan yang menuntut ilmu agama. Selain daripada Tok Wan Ali Kutan dan Tok Kenali, kita juga memiliki ramai lagi pelapis yang tidak kurang hebatnya.”
“Ya beta tahu tentang rakyat beta yang berduyun-duyun ke sana saban tahun. Menunaikan haji lalu terus bermukim demi meraih segala barakah yang ada. Tetapi bagaimana dengan yang di sini?” Sultan Mansur berpaling menatap ulama besar itu.
“InsyaAllah selagi nyawa dikandung badan, kerja dakwah tidak akan patik tamatkan. Tapi.…”
“Tapi apa?”
“Sesungguhnya agama rakyat jelata itu bermula daripada agama pemerintah.” Tenang dan lancar sahaja suara Tuan Guru Tabal berkata-kata demikian, seolah-olah insan di hadapannya itu bukan yang bernama Sultan Mansur, raja yang berdaulat di negeri Kelantan pada waktu itu.
Sultan Mansur kembali duduk dan tersandar. Helaan nafas terasa berat, seberat amanah yang dipikulnya. “Beta mengerti.” Titahnya separuh berbisik.
“Ampun Tuanku, berkenaan undang-undang syarak telah dilaksanakan oleh al-marhum kekanda tuanku Sultan Muhammad III itu tersangatlah mulia. Patik cuma menambah cadangan agar perlaksanaan itu lebih meluas kepada semua aspek kehidupan.”
“Maksud Tuan Guru?”
“Islam itu agama yang syumul, menyentuh semua titik dalam hidup tanpa tertinggal satu pun dari mula jaga kita dari tidur pada paginya sehinggalah kembali lena pada malamnya. Tuanku yang paling berkuasa, maka Tuankulah yang boleh memberi penegasan kepada rakyat jelata agar mematuhi segala hukum yang diperintah Allah.”
“Banyak lagi yang perlu beta pelajari. Sudilah Tuan Guru mengajar beta. Mahukah Tuan Guru menjadi mufti?”
“Ampun Tuanku, adapun mufti negeri yang sedia ada itu tidak kurang hebat dan alimnya. Patik sangat percaya mereka dapat menjalankan tugas dengan baik.” Tuan Guru Tabal menolak dengan baik.
“Baiklah. Cuma beta ada satu saja yang beta terpaksa harapkan dari Tuan Guru. Berkenaan manuskrip ini, rasanya Tuan Guru jugalah yang paling layak untuk membantu beta menyelongkar rahsianya.”
“Jika demikian, izinkan patik mengkhatamnya terlebih dahulu.”
Setelah malam merangkak larut, Sultan Mansur berangkat pulang dan Tuan Guru Tabal mula mengotakan janjinya untuk menyelami catatan usang itu.

RAJAH INI ADA ZAHIR DAN BATINNYA, BATINNYA ADALAH DOANYA

1345 Masihi
Istana Kisaran Payung, Kuala Krai

Nama beta Adruja. Beta puteri raja Melayu dari kerajaan Langkasuka, satu bangsa yang menguasai Nusantara sejak zaman berzaman. Setelah sepuluh tahun memerintah negeri Serendah Sekebun Bunga, hari ini beta ingin mencipta sejarah baru.
Hari ini demi agama dan bangsa, beta ingin memulakan satu lembaran baru. Beta mahu berjinak-jinak dengan kalam, dakwat dan kertas. Kekok pula rasanya menggenggam kalam kerana tangan ini lebih biasa dengan keris dan kelewang. Lucu bukan, apabila kertas yang lembut ini terasa asing berbanding panah dan tombak yang keras dan tajam itu.
Jangan pula kalian kelak menyangka beta ini bukan wanita sejati. Sekelian rakyat tahu, beta ini garang dan tegas, hatta mereka yang Hindu menggelar beta Dewi Durga. Sungguh tidak gemar beta diperi begitu. Bukan kerja kita menentukkan watak diri. Allah Yang Maha Mencipta sendiri mahukan manusia itu memiliki pelbagai sifat dan ciri semulajadi yang berbeza.
Sebelum ini beta tidak pernah terfikir untuk menarikan pena sebegini, sehinggalah pada suatu hari seorang hamba Allah yang mulia telah membuka mata dan hati beta.
Masih segar di ingatan, ketika jong dari Pasai itu tiba, beta seperti biasa menjamu para tetamu dengan pelbagai juadah istana, tetapi ada seorang lelaki yang tidak menyertai. Lalu beta titahkan jua supaya dia masuk mengadap.
Pertama kali bersua, beta terpana. Wajahnya yang sungguh bersih menyebabkan beta terasa rupa paras beta yang sering dipuji jelita ini amat hodoh dan kotor. Keningnya seperti bilah pedang yang menikam, matanya bagai tasik jernih yang memantul cahaya, hidungnya bak seludang dan senyumannya sungguh indah. Ketika itu hati beta penuh percaya, bahawa dia bukan calang-calang manusia.
“Ampun Tuanku beribu ampun.” Dia merafak sembah di dalam Bahasa Arab. Pandai pula dia dengan adat istiadat di sini, seperti sudah biasa saja. Syukur beta telah lama mahir bahasa Al-Quran ini, hasil kerja menelaah daripada para pedagang Arab di Pelabuhan Grahi seawal remaja dahulu.
Tapi, siapakah lelaki berwajah indah ini?
“Nama patik Abu Abdullah Muhammad Ibnu Battuta”
Dari mana dia ini? Hati beta terus tertanya-tanya.
“Patik baru sahaja belayar dari Pasai, tuanku.”
Eh, bagaimana dia boleh mengetahui apa yang sedang beta fikirkan?
“Sesungguhnya ilmu Allah itu maha luas, Tuanku.” Tetamu itu tersenyum.
Beta kaget. Dada berdebar. Tetapi demi menyembunyikan rasa itu, lekas-lekas beta bertitah, “Bendahara, beta mahu tetamu ini dilayan sebaik dan sesempurna mungkin. Berikan apa sahaja yang diminta.”
“Titah dijunjung Tuanku. Untuk pengetahuan Tuanku, tetamu yang mulia ini adalah seorang ulama yang berasal dari Tangier, Maghribi. Beliau juga seorang ahli pelayaran yang sedang mengelilingi dunia. Di negaranya beliau adalah seorang kadi. Beliau telah pun menjelajah negeri-negeri di Barat Afrika hingga ke Pakistan, India, Maldives, Sri Lanka, Sumatera dan kini di dalam perjalanan ke China membawa perutusan Sultan Tughlug.” Panjang lebar penerangan datuk bendahara.
“Subhanallah.” Sekali lagi beta terkesima.
Kemudian dengan penuh teruja beta bertitah “Selamat datang ke negeri Serendah Sekebun Bunga wahai tetamu yang mulia. Beta dan rakyat amat berbesar hati dengan kunjungan ini. Negeri ini amat mengalu-alukan tuan yang agung. Tinggallah di sini selama mana yang tuan mahu.”
“Junjung kasih tuanku.”
Kemudian beta mendapat tahu daripada bendahara yang berbisik, pelayar agung itu tidak hadir ke majlis santapan kerana tidak pasti dengan jamuan yang dihidang itu.
“Jangan tuan khuatir, kami tidak meminum tuak dan memakan yang haram. Negeri ini sudah terpimpin oleh hadirnya seorang ulama besar Syed Hussien Jamadil Kubra dan rombongannya sejak lebih sedekad yang lalu.”
“Syed Hussien Jamadil Kubra bin Syed Abdul Jalal? Beliau adalah keturunan Rasulullah SAW dari titisan Husien bin Ali. Patik telah bertemu dengan Syed Abdul Jalal di India dahulu.”
“Oh begitu. Alangkah bertuahnya negeri ini dengan kehadiran beliau.” Titah beta.
“Patik mendengar ramai sekali para ulama yang mahu datang berdakwah ke tanah Jawi. Di sini mereka bertemu dengan bangsa Melayu yang sangat berbudi pekerti tinggi. Islam mudah diterima kerana sifat semulajadi bangsa ini yang semulajadi baik selari dengan ajaran Islam.” Puji Ibnu Battuta.
“Ya, Melayu ini sendiri bermaksud bersih dan layu. Layu itu bererti tunduk. Kami ini satu bangsa yang tunduk dan menurut kepada Allah Yang Maha Kuasa dan Rasulullah SAW serta kepada para raja dan sultan.”
“Patik juga menemui kehalusan dan kelembutan pada adab dan budaya pada bangsa tuanku yang tidak ada pada bangsa-bangsa lain.” Ada nada ikhlas lahir bersama pujian lelaki itu.
Lalu beta keluarkan keris Pendheta Indera Lela yang berhulu ukir serta bersampir indah. Apabila beta letakkan bilah keris itu di atas permukaan dulang, bentuknya menyebabkan ia seolah-olah tunduk ke arah kiblat.
“Inilah Melayu.”
Beta dapat melihat cahaya kekaguman pada wajah lelaki hebat itu. Wahai pelayar yang agung, sudikah saudara bercerita kepada dunia tentang kaum beta ini? Tentang bangsa beta yang sejiwa dengan Islam. Tentang tamadun kami yang merupakan antara yang terbesar sebaris dengan tamadun Cina berbanding lima lagi tamadun lain di Asia ini iaitu Turki, India, Mongolia, Tibet dan Jepun. Dan yang lebih penting, tentang tamadun kami yang menjulang resmi agama Islam dan budi….

KARYA : UMMU HUMAIRA

 
3 Komen

Posted by di 23 Februari 2015 in cerpen

 
Image

KERIS TOK CHU – kenangan dari arwah stopa

tok chu cerita

 
Tinggalkan komen

Posted by di 11 Januari 2015 in senjata melayu

 

HILANGNYA SEBIJI PERMATA

Pak Wan Mustapha tukang lurah terbaik malaysia telah kembali ke rahmatullah pada jam 1.30 pagi tadi.Semoga roh arwah dicucuri rahmat dan ditempatkan di kalangan org2 yg Soleh. sama kita sedekahkan Al-Fatihah.

STOPA

 
1 Komen

Posted by di 7 Januari 2015 in kenangan

 

DIMAHARKAN KERIS BEKO PICIT

USIA : BARU
PANJANG : 7 INCI
HULU & SAMPIR : TAPAK KUDA, SAMPIR BUAH BELURU DR KAYU KEMUNING
PENDOKOK : BAHAN LOGAM
TUKANG : TAK PASTI
KETANDAAN : 7 KESAN PICITAN IBU JARI
MAHAR : RM 750, BERMINAT KONTEK : 014-8886500

131120149391311201493820140427_205721

 
Tinggalkan komen

Posted by di 2 Januari 2015 in senjata melayu

 
 
Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 108 other followers